Fakta Mengenai Omicron

Fakta Mengenai Omicron

Fakta Mengenai Omicron

Fakta Mengenai Omicron – Omicron adalah varian virus baru penyebab Covid-19 yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan pada akhir November 2021 lalu. Sejak pertama kali diumumkan, varian Omicron Covid telah menyebar ke berbagai negara, salah satunya adalah Indonesia.

Menteri Kesehatan (Menkes) RI Budi Gunadi Sadikin pada Kamis, lalu melaporkan satu kasus Omicron Indonesia yang dialami oleh salah satu petugas pembersih di situs judi slot online Wisma Atlet Jakarta.
Kemudian, pada Sabtu, Kemenkes mengumumkan kembali dua pasien yang terkonfirmasi terpapar varian Omocron, sehingga total kasus Omicron di Indonesia bertambah menjadi tiga orang.
Berikut tiga hal mengenai varian Omicron, yang dirinci dalam konferensi pers gugus tugas multi-kementerian Covid-19 Singapura secara virtual

1. Omicron lebih menular daripada varian Delta

Menteri Kesehatan Singapura Ong Ye Kung mengatakan antara akhir Oktober dan awal November 2021, Singapura memiliki sekitar 3.000 kasus Delta sehari. Jumlah kasus Omicron rupanya tercatat melebihi angka tersebut dalam beberapa kesempatan. Pada puncaknya, infeksi Delta berlipat ganda setiap enam hingga delapan hari. Di sisi lain, infeksi Omicron dapat berlipat ganda hanya dalam dua hingga tiga hari.

2. Gejala infeksi Omicron tidak separah Delta

Meski lebih menular, gejala infeksi omicron rupanya tidak separah delta, apalagi bagi orang yang sudah menerima vaksinasi dua dosis dan booster. menurut judi slot gacor terbaru mengatakan ini konsisten dengan data internasional dan apa yang disaksikan Singapura. Sejauh ini, Singapura memiliki 2.252 kasus Omicron dan, dari jumlah tersebut, tiga membutuhkan suplementasi oksigen, dan ketiganya tidak memerlukan alat oksigen setelah tiga hari dinyatakan terpapar.

Sejauh ini, kata situs slot gampang jackpot, tak satupun dari kasus Omicron telah dirawat di rumah sakit di unit perawatan intensif (ICU). Jika 2.252 kasus terinfeksi oleh varian Delta, Singapura akan memiliki sekitar 30 orang yang membutuhkan suplementasi oksigen, dirawat di ICU atau meninggal.

Namun, seperti yang terlihat dari pengalaman negara-negara lain seperti Inggris, risiko infeksi parah Omicron yang relatif lebih rendah tetapi jumlah infeksi yang tinggi secara keseluruhan dapat berarti jumlah rawat inap yang jauh lebih tinggi.

3. Vaksin booster bisa hindari risiko infeksi

Melihat poin kedua, vaksin booster atau dosis ketiga ini memainkan peran penting bagi ketahanan tubuh terhadap varian terbaru. Ini dapat memberikan perlindungan substansial terhadap gejala infeksi parah.

Namun direktur pelayanan medis Kementerian Kesehatan Kenneth Mak mengatakan masih ada potensi peningkatan risiko infeksi ulang di antara orang-orang yang sudah divaksin dan sebelumnya telah pulih dari infeksi Covid-19.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>